Pertama Kali-ku Berpisah Dengan Indonesia (Part I -Kuala Lumpur, Malaysia)

Standar

Alhamdulillah 3x

Mungkin itu yang harus diucapkan berulang-ulang saat segala yang saya susun berjalan sesuai rencana dengan tanpa menyisakan kesulitan yang berarti..

 Ya, artikan saja saat saya posting ini adalah 30 April 2013. Satu hari setelah saya kembali dari pergi meninggalkan Jakarta untuk berpetualang ke Negeri “Ipin-Upin” dan sejenak mampir ke “Negeri Singa” untuk menyapa tempat ciptaan Allah selain Indonesia..Disini saya tak akan coba membuat kamu tertawa atau bahkan tertarik dengan cerita saya, cuman yang akan saya ceritakan adalah 100% pengalaman pribadi yang ga ada gantinya menurut saya…

 25 April 2013

Setelah dapetin ACC cuti dari atasan finally I’m just goin to run my well-planning short trip in this day.. Yea, saya cuti 3 hari. Perjalanan ini bukanlah perjalanan yg saya baru susun seminggu lalu. Total kurang lebih 6 bulan saya dan 3 teman saya lain meramu Backpacking kali ini..

 Pesawat berangkat pukul 11.30 WIB, jadi sudah sejak pukul 8.30 kami ada di terminal 3 Bandara Internasional Soekarno Hatta untuk terbang ke Kuala Lumpur. Maskapai yang kami pilih tentu yang sesuai budget. Kami bukan orang kaya yang bisa membayar brapapun harga tiket untuk pergi ke KL, kami orang biasa yang punya mimpi besar bahwa dengan bermimpi, semuanya bisa terjadi. Saya, Nora, Happy and Lala adalah empat sekawan yang sedikit punya visi yang sama tentang Backpacking..

 1.

Kita cukup nervous ‘cz ini memang perdana banget buat kita berempat mlancong nerabas batas negara..Sebelum boarding saya sempat ngabarin sohib saya di KL kalau saya berangkat hari itu dan mereka ready buat nemuin saya, Yeyy!!

 Well,, dasar katrok..seriously saya ga bisa nikmatin perjalanan..u know why? Kebayang SUKHOI yang nahas itu..astaghfirullah……jadi sepanjang jalan kalimatullah ga putus deh di ucapin…Alhamdulillah, Allah masih sayang sama kami.. tibalah kami di Bandara KLCC dengan selamat. Bandara ini lebih mirip bandara buat pesawat2 barang/cargo.. biasah banget,,ga ad indah-indahnya,,hehe.. Tapi tetep, bersih, walo gersang nampaknya. Maklum, emang khusus buat pesawat low budget😛

 Right after arriving there, kita celingak celinguk nyari tourist centre minta peta..dan makan..kalo nyari makanan halal di Malaysia satu patokannya kita, cari aja yang pramuniaga nya pakai jilbab, inshaallah aman..hee, yang kedua..liat tembok kanan dan kiri..pastikan ada logo HALAL dari MUI nya Malaysia..we’re having lunch at 3.30pm with Curry Rice Chikcen (my menu) for RM 17

 2

Setelah puas makan, lalu sholat ashar, saya mnuju SKYBUS untuk pergi ke KL Sentral. Kl bayar ditempat harganya sekitar 9RM atau kurang lebih 27.000, tapi ‘cz pas beli tiket pesawat saya udh sekalian beli, jadi ya langsung naik.. Saya duduk di samping pak kusir yang sedang bekerja.. #lho haha,,salah..di samping bapak2 Chinese paruh baya yang diem banget, sebetulnya pool saya ngantuk..tapi ko kynya sayang banget kalo harus nglewatin pemandangan yang ada, walo sepanjang jalan Cuma hamparan TOL, dengan kanan kiri kebon kelapa sawit, hhe..setelah kurang lebih hampir 2 jam (kaya Gambir-Soeta), kami sampai di KL Sentral.

 Tidak begitu bingung ko guys, di seantero KL Sentral yang merupakan pusat moda transportasi di KL banyak baliho2 petunjuk. Ada yang ngarahin ke terminal bus, LRT, dan monorail. Karena dapet bocorannya hotelnya ada di sekitar Bukit Bintang, so kami naik Monorail menuju Bukit Bintang Station. Agak berat memang, saya yang ngga biasa nggendong backpack segede gaban (menurut saya) seberat 10 kilo buat jalan beberapa kilo. Tapi yah mau bagaimana lagi..kan liburan ala backpacking judulnya,hehe..

 3

Di station monorail kita beli smacam koin token warnanya biru. Malaysia tak lagi menjual karcis buat moda transportasi monorail ini, harga “maybe” tergantung jarak. Seingat saya, satu koin token itu seharga RM 2, atau kira2 Rp 6000,-

 Well, klo kamu milih berkeliling KL naik monorail ada asiknya, ‘cz pemangdangan kota KL jelas keliatan dengan jendela bening yang ada di kanan-kiri badan monorail…seru and indaah.. ga lupa kami berempat foto2 di dalam monorail.. Keliatan banget lg jadi tourist nya,,haha

 Sesampai di Bukit Bintang station, kami langsung buka peta dan mencari lokasi hotel. Ternyata masih cukup jauh dari stasiun tadi..fiuuh…sampai akirnya kami lewat kawasan pecinan dimana banyak orang Cina makan. Setelah merasa dekat dengan lokasi, kami bertanya kepada seorang laki-laki tua keturunan cina tentang lokasi hostel.. Aiiih,,, dia menjawab dengan bahasa mandarin!! Jelas kami tak paham apa artinya. Tapi, mungkin dia melihat kebingungan kami, kemudian dengan bahasa tubuh, tangannya menuntun kami. Sampai!

 Kami langsung check-in. Resepsionis nya ramah, dengan bahasa Inggris yang jelas. Kami pun bongkar barang dan langsung mandi, mengingat 2 teman Malaysia saya berjanji untuk menjemput saya pukul 19.00 waktu KL.

 Alhamdulillah, di wktu yang dijanjikan Liyana dan Nadia muncul. Dua gadis melayu ini sangat baik dan ramah, dia langsung mengajak kami ke times square tempat yg lainnya menunggu. Kami naik taksi. Ehm.. taxi KL tak lebih bagus daripada taxi Jakarta, hehe.. #nooffense

 KL dimalam hari sungguh indah, ah~saya rinduuuu. Haha

Akhirnya kami bertemu sahabat2 saya yang lain : Fekhri, Zaid, Khan, dan dua orang yang wajahnya baru kali itu saya lihat. Harith dan Sara, kakak beradik yang ternyata bersahabat juga dengan sahabat2 saya.

 female malay

Kami ngobrol banyak hal setelah sebelumnya memutari food court bingung milih menu. Akhirnya chicken rice saya pilih buat dinner malam ini. Ada beberapa menu yang saya baru temuin malam ini, nasi pelangi yang dipesan Harith dan Ayam lemon yang jadi pilihan Liyana. Ayam lemon nya sih saya sempet nyobain dan enak!! Fresh banget.

4

Sebenere si pengen ngerasain nasi pelangi nya Harith, huhu… tapi saya malu mo minta,,heheh :”). Ah~ anyway, terima kasih banyak untuk makan malam gratisnya temen2 kuuu

 male malaysian

Setelah mendekati jam tutup Berjaya Times Square. Kami bergambar di depan dan akan ngelanjutin jalan2 ke Petronas. Zaid pamit, karena mau pulkam ke Johor Baru. See you, again :”)

 5

Perjalanan dilanjut ke stasiun LRT (subway nya), kami jalan membelah malam saat itu. Kita lewat Dan Wangi baru lanjut Twin Tower Petronas. Sepii,,beuh..di Jakarta jalan sepi gitu kita dirampok kali ya…hehe,,tapi ini KL beda!

Dan Wangi LRT Station

Dan Wangi LRT Station

Saat saya bilang mau ke Petronas dengan senang hati mereka mau mengantarkan kami,  how sweet :”).

Sesampai disana ternyata mereka memarkir mobil mereka disana. Kita masih menunggu hingga Khan yang mengantar zaid gabung dengan kita. Sara dan Harith izin pulang karena sudah agak malam dan (maybe) mereka belum izin ortu karena acara kita akan sampai malam..

 Tepat sesaat Khan tiba kami langsung menuju KL Tower/Petronas. Rombongan di bagi ke dua mobil. Saya, mb Lala, Liyana ikut mobil Khan. Saya duduk di samping pak Kusir, eh..pak Driver..hehe.. Jadi bisa leluasa liat pemandangan malam KL.

 Nora, Mb Happy dan Nadia ada di Mobil Fekhri. Mereka keren, kayanya mobil mereka dua2 nya merk nya Proton. Cinta produk dalam negeri tuh temen2 saya ini..

Sesaat kemudian sampai saya takjub. Woow!! Petronas saat malam sungguuuuuuuuh indaaah diterangi ribuan lampuuu!! Kami berfoto sampai lelah..haha.. ga terasa sudah tembus pukul 11.30 malam..

6

Tuhan, beginikah backpacking selalu cepat berakhir!

7

Ehm..ternyata setelah puas melihat-lihat Twin Tower, kami diajak kelokasi lain..ya tempat bersejarahnya orang2 Malaysia. Dataran Merdeka.

 8

Daerah ini semacam tugu Proklamasi kali ya. Lampu penghiasnya temaram, disini katanya memang tempat nongkrong ank mudanya KL. Banyak foto2 pahlawan gitu.  Di seberang Dataran Merdeka juga ada masjid indah yang dihiasi lampu berwarna hijau..ah~ saya takjub! Saya kan maniac hijau, pengen rasanya tinggal selamanya di sana #eh (sadar din! Sadar!!) kkk

 Then, ga terasa 00.30 pun lewat, saya mulai ga enakan sama temen2 Malay saya, saya pun minta diantar pulang. Besok hari Jum’at, jelas masih hari kerja di KL, saya khawatir mereka tak bisa kerja dengan maksimal kalau sampai kelelahan karena kami.

Akhirnya mobil di pacu pulang. Ternyata masih mampir di sebuah warung nasi lemak. “Ini sudah pukul 1, kalian pasti lagi lapar. Ayok di cuba nasi khas Malay. Nasi Lemak”, Khan menawarkan. Dan kami pun setuju. Cz kunjungan saya di KL sangat singkat, yah..daripada ga..boleh lah..

 Warung itu ramai pengunjung, padahal sudah lewat tengah malam. Ah~ saya lupa inget2 namanya. Udah capek juga si.. Saya pesan Milo dingin dan Nasi lemak, Kemudian. Temen2 pada suka Teo Ice (Es Teh), dan Air Buah (alias juice).. sambil terus chit chat..indahnya kalau diingat.. oh ya, ada pengamen nyanyinya lagu Indonesia fasih banget..pasti mahasiswa Indo,haha

 Waktu pulang benar-benar tiba. Kami menuju hostel tempat kami menginap. Tapi, Entah apa yang terjadi. Khan berulang kali kesasar dan muter di tempat yang sama padahal Fekhri sudah sempat sampai di depan hostel dan terpaksa mencari kami. Berulang kali kami lewat semacam kalo di Jakarta Kemang-Tebet gitu kali ya, yang banyak diskotik en tempat pijet plus2..banyak cew2 pake rok mini gitu..haah.. ggerah rasanya, padahal AC mobil dingin banget (hehe lebay) abis, berulang kali kita lewat lokasi itu yang bertabur waria di sisi kanan en kiri jalan.. mungkin ini Red Light Area di KL, semacam Geylang di Singapore (pusat prostitusi). Lagian nyasar ko ya ditempat kaya gini, eh..nyasar kan ga bisa milih ya? Hahaa,,,

 Akire kami janjian sama Fekhri buat ketemuan di depan time square dan selamatlah kita ngikutin mobil Fekhri sampai hostel.. Waktunya berpisah.. saya terharu banget sama temen2 saya ini, mereka ga kenal lelah nganterin kita bahkan ngajak kita makan gratis. Semoga Allah membalas amalan kamu semua ya! Amien!

 Dan waktu istirahat datang…

 Day 2

 Pagi itu kami betul2 lelah, tapi mau tidak mau kami harus bangun dan nglanjutin jalan2 muter2 KL. Kenapa cepat2? Soalnya sebelum jam 12.00 kami harus check out,.

 Jalan melewati Bukit Bintang Walk berasa jalan di Orchard, toko2 nya branded semua, setelah itu, karena kita mau nge mall di SURIA KLCC jadi kita nyari bus Go KL yang free buat keliling KL. Ini kota dasyat amat, sampai ad bus gratis, gyaaah.. WONDERFUL KL!!

 9

Setelah sampai di mall kami betul2 nge warning otak kami buat ga macem2 alias ga lama2, cari coklat! Ya coklat! KL terkenal dengan coklatnya yang beraneka ragam dan cocok banget buat oleh2 pulang ke Jakarta. Setelah cukup lama memilih, kami sempat foto2 di dekat air mancur yang ad disisi belakang mall dan langsung capcus pulang karena sudah pukul 10.30.

 10

Tepat pukul 11.45 kami check out dari hostel, dan kami luapeeerrr!! Untuk di samping ada resto halal. Resto mamak kampung, kata Zaid artinya mereka adalah dari keturunan India muslim dan tentu halal. Menu disitu jelas nasi Briyani dengan lamb atau ayam, dan saya setres!! Kenapa? Makanan senilai 45ribu/an sepiring ini semacam nasi padang yang lebih nampol rempahnya…lho ko stress?? Yah..buat yang kenal sama saya, saya itu ndak suka nasi padang, terlalu bersantan dan hah..gitu deh, gara2 di jakarta pas awal2 dulu saya selalu dicekokin bos sm nasi padang tiap jam makan, alhasil? Saya muak..ehehe

 11

Yah, mau ga mau saya makan, untung saya barengan sama si Nora. Jadi ya ga mubazir.. kami sempat berseberangan dengan pemuda good looking di meja belakang dan itu jadi menu obrolan di tengah lunch kami, hahah #cew

well.. setelah usai kami makan, saatnya kami lanjutin perjalanan ke Petaling Street, tempat murah buat hunting keychain dan merchandise Malaysia dengan harga murah.

 Supaya tidak bingung kami mutusin buat pergi ke KL Sentral pake monorail. Kalo udh di KL Sentral pasti gampang, itu si pikiran simpel kami. Pas di monorail ada pengalaman unik, laki2 good looking yang kita temuin di resto mamak kampung tadi ternyata naik monorail yang sama, wuaaah… temen2 pada ribut cubit2an..hahah dasar #ladies

 Sampai di KL Sentral Nora and Mb Happy langsung menuju loket ke Petaling, saya sama mb Lala haus, jadi nyari fending machine yang jual minuman gitu.. Ih… grass jelly alias cincau EOS yang diiklanin Afgan harganya Cuma 1RM! Saya langsung neguk itu sampe bocor..hehe, tau2 si nora udh bawa ticktet ajah,terus kita langsung menuju peron ke arah pelabuhan Klang.

 Kami takjub sama keretanya. Bagus dan modern. Kaya kereta yang dinaikin Yoo Jae Suk pas main di Running Man. Hahah…smpailah di Petaling, kami sempet foto2 gitu dan baru nyadar..jauh juga ya..terus situasi aneh mulai terjadi.. stasiun itu sepi banget, kriiik kriik..kami mulai curiga,,, jangan2….

 12

Ternyata bener! Kita salah jurusan! Kita ada di Petaling, bukan petaling street yang ada di tengah KL! Kita udah di luar KL! Gawat! Saya kan ada janji sama Atiqa jam 5 di dekat masjid jamek, ini udh jam 3 dan saya masih harus nunggu kereta balik, oh…. how come!!

 Yah, ga bisa nyalahin temen yang udh beli tiket juga si, cz aku cm khawatir ga jadi ketemu Atiqa..huhuks..akire kita balik ke arah KL sentral dan turun di satu stasiun sesudahnya stasiun KL, beruntung ketemu sama seorang ibu2 yang juga mau ke arah Petaling jadi ya kita tinggal ikutin. Hujan gerimis cukup banyak kala itu, ah~ anda bareng suami tentu romantis jalan membelah badai pun dilalui,, hehe😛

 Akirnya kita ke pasar seni nya dulu, liat2, ketemu penjual bubble aseli Indo #lagi haha. Trs ke Petaling, mungkin karena hari kerja ga gitu ramai, beli2 merchandise murah dan langsung nyari masjid jamek..Tuhan..ini udh jam 16.55 waktu KL. Udh hopeles. Kita laper, makan nugget di pinggir jalan, yang jual ibu2 pake jilbab gitu,hehe..aman inshaallah. Satunya kalo dirupiahin 7rb, tapi mantep! Gede! Hehe.. terus udahlah.. menuju masjid jamek, nanti kl ga ketemu ya udh, besok kalo bisa internetan aku minta maaf lewat fb..

 Tiba-tiba punggungku di tepuk seseorang! “Andin!!”, pekik suara itu. “Atiqa!!”, pekikku. Ah~ Allah memberiku jalan, akire kami bertemu! Berpelukan cipika cipiki dan kami diajak sholat di kantor tempat dia sedang magang..

 Dia antusias menanyai kami ingin kemana, bahkan kami ditawarin buat naik ke Petronas, tapi tidaklah..kan bayar juga kalo sampai atas, dan kami milih option kedua, ke kota 1000 lampu, I-City. Katanya 45mnit ksananya, itu udh dluar KL dan indaah, kami sempat khawatir dengan waktu yang tersisa, karena pukul 23.00 kereta kami ke Singapore akan berangkat dari KL Sentral. Tiqa pun menjamin kita bisa tiba tepat waktu, dan..weeits,, kami kembali dipertemukan dengan Khan, akirnya kami ber 7 semobil menuju I-City.

 Wah, bener2 di buat sport jantung, Khan bawa mobilnya nge but!! “Hey, kita semua belum menikah lho”, candaku disambut gelak tawa semuanya..haha tapi syukurlah perjalanan lancar., walo ngebut, Khan bawa mobil dengan aman and safe ko, jadi gpp..setelah sampai…..owh….lagi2 aku takjub. Cuma bisa mangap, ngowoh sambil terus bertasbih…

 I-City kota dimana identik dengan ribuan lampunya, pohon, patung semuanya terbuat dari lampu, dan terkhusus di taman hiburannya, bahkan ada bianglala sebesar Singapore Flyer yang ditaburi lampu,, cantiknyaaaa subhanallah!!!

 

I-City Shah Alam,Selangor

I-City Shah Alam,Selangor

Buru2 kami memang, jadi disana ga ad 15 menit langsung pulang menuju KL Sentral, God.. thanks so Much untuk Atiqa dan Khan yang sudah mengizinkan kami untuk melihat indahnya I-City walau hanya sebentar, you are really kind-hearted bestfriend!! Ty.

 Sampailah ke KL Sentral, masih 30 menit lebih cepat sebelum waktunya tiba, mereka berdua betul2 menunggu kami sampai berpisah di peron batas.. Sampai berjumpa lagi, Liyana-Nadia-Atiqa-Saraa-Khan-Fekhri-Zaid, dan Harith. We’ll miss you all!!!!

——————-#####################—————————-@@@@@@@@@@@@@@

 Day 3-5 Kami habiskan di Singapore..nanti lagi ya.. sambung di Part II

Warmest Regards,

Dhienz UPS ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s